SUDUT KALTIM

Viral Diduga Serobot Lahan Poktan Subur Makmur, PT TMR Akui Sudah Kantongi IUP, Semua Kewajiban Sudah Dipenuhi

, SudutKaltim – Dugaan adanya penyerobotan lahan Kelompok Tani (Poktan) Subur Makmur di RT 04 Desa Sepaso Selatan, Kecamatan dibantah keras oleh PT Tawabu Mineral Resource (TMR).

Humas , Riyan Asriansyah menjelaskan bahwa perusahaan sudah menyelesaikan semua kewajiban kepada pihak yang dimaksud.

“Kelompok atau tanah tersebut sudah dibayar oleh TMR sesuai surat kepemilikan yang sah dan yang punya surat siap bertanggungjawab,” jelas Riyan saat diklarifikasi.

Atas alasan itu, pihaknya merasa berhak menggarap lokasi tersebut. Yang mana, sejak lama sudah melakukan pembebasan dan sesuai dengan aturan yang ada.

“Karena sudah dibebaskan, maka pihak TMR akan bekerja di lokasi tersebut. Kemarin juga sudah dilakukan mediasi di desa namun mereka tak datang,” katanya.

Jika ada pihak lain yang merasa tanahnya belum dibebaskan dan diyakini memiliki surat yang jelas, maka dipersilahkan untuk ke ranah hukum.

“Yang jelas lokasi tersebut sudah mendapat ijin IUP. Jadi kalau ada yang merasa punya surat lagi yang sah maka silahkan ke ranah hukum,” katanya.

Dirinya juga membantah jika telah terjadi penggusuran. Pasalnya, hingga saat ini alat masih berada di lokasi pembebasan. “Jadi belum ada penggusuran,” tegasnya.

Bahkan, Riyan menyayangkan ada dua media yang memberitakan tanpa adanya konfirmasi kepada pihak perusahaan dan dugaan pihak lainnya.

“Yang jadi masalah kenapa tidak konfirmasi ke pihak perusahaan. Padahal kami sangat terbuka,” imbuhnya.

Diketahui sebelumnya, Kelompok Tani Subur Makmur protes lantaran tanah mereka diduga digusur oleh perusahaan. Pasalnya, mereka mengklaim jika tanah tersebut sudah puluhan tahun digarap namun belum menerima biaya ganti rugi / kompensasi. (*/)

Related posts

Bunda PAUD Jakpus Ucu Jamilah Sukma, Hadiri Rangkaian Bimtek Kelembagaan dan Manajemen PAUD Kutim

Redaktur Meiry

TAT Bupati Cup II Kutim Resmi Dibuka, Lebih Dari 250 Pemanah Ikut Serta

Redaktur Meiry

Tak Patuh Ikuti Standar Kemenkes, Dinkes Kutai Timur Ancam Sanksi Pelaku Usaha Apotek

Redaktur Meiry

You cannot copy content of this page